Scroll untuk baca artikel
BeritaDKIHEADLINEJakarta Timur

Kasus Mafia Tanah di Cakung, Kuasa Hukum PT Salve Veritate: Usut Tuntas Para Pihak yang Terlibat

×

Kasus Mafia Tanah di Cakung, Kuasa Hukum PT Salve Veritate: Usut Tuntas Para Pihak yang Terlibat

Sebarkan artikel ini

Views: 93

JAKARTA, JAPOS.CO – Kasus dugaan mafia tanah di Cakung terus bergukir, kini satu persatu tersangka disidangkan di pengadilan, tak terkecuali Abdul Hakim selaku pihak yang bersengketa dengan PT Salve Veritate atas kepemilikan lahan 7,7 hektare.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Kuasa hukum PT Salve Veritate, Fandi Denisatria berharap kasus mafia tanah di Cakung, Jakarta Timur, dapat diusut tuntas.

Ia menilai, berdasarkan surat dakwaan terdakwa Abdul Halim yang dibacakan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur menunjukan Abdul Halim hanya boneka yang diperalat oleh pihak tertentu.

“Dari pembacaan dakwaan itu, kami dari kuasa hukum PT Salve Veritate yang dirugikan atas kasus mafia tanah di Cakung memiliki beberapa catatan,” kata Fandy dalam keterangan tertulis, beberapa waktu lalu seperti yang dilansir tribunnews.com.

Fandi menyampaikan beberapa poin dalam menanggapi surat dakwaan Abdul Halim.

Di mana, terdakwa Abdul Halim didakwa dengan pidana pemalsuan surat sebagaimana dimaksud Pasal 263 ayat 1 KUHP.

Kemudian, menggunakan surat palsu sebagaimana diatur dalam Pasal 263 ayat 2 KUHP, memalsukan akta otentik sebagaimana diatur dalam Pasal 264 ayat 2 KUHP hingga Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) dalam Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan TPPU.

Surat dakwaan Abdul Halim juga dijelaskan bahwa Abdul mengambil tanah milik PT Salve Veritate dengan menggunakan surat-surat yang diduga palsu.

Kemudian surat dakwaan Abdul Halim juga membeberkan menguraikan pihak-pihak yang turut ikut membantu Abdul untuk menguasai tanah secara melawan hukum.

Dalam dakwaan JPU juga dikatakan tanah milik PT Salve Veritate tersebut dibeli oleh Harto Khusumo dari Abdul Halim dan kini digunakan oleh PT Temas,” kata Fandi.

Fandi menilai, surat dakwaan itu semakin menguatkan dugaan Abdul Halim hanyalah figur atau boneka yang digunakan dan diperalat oleh pihak tertentu untuk menyerobot tanah yang kini milik PT Salve Veritate.

Atas dasar itu, Fandi mendorong jaksa penuntut umum (JPU) untuk menghadirkan seluruh pihak yang disebutkan dalam dakwaan untuk mendalami peran, motif serta perbuatan masing-masing pada sidang pembukitan ke depan.

“Kami selaku kuasa hukum PT Salve Veritate berharap pengungkapan kasus sengketa tanah milik PT Salve Veritate harus terus dilakukan dan tidak boleh berhenti di Abdul Halim,” kata dia.

Selain itu, dia juga mendesak aparat penegak hukum untuk mengusut tuntas kasus sengketa tanah di Cakung seluas 7,7 hektare milik PT Salve Veritate.

Dari persidangan pembacaan dakwaan juga semakin menunjukkan tuduhan yang tidak berdasar dan tendensius terhadap PT Salve Veritate dan kuasa hukumnya Haris Azhar sebagai bagian dari mafia tanah,” jelas dia.

HIngga berita ini diturunkan, belum didapat tanggapan dari pihak Abdul Halim dan pihak terkait.

Diketahui, Satgas Anti Mafia Tanah Bareskrim Polri sejak akhir 2021 telah menetapkan sejumlah orang sebagai tersangka dalam kasus dugaan mafia tanah seluas 7,7 hektare di Cakung Barat, Jakarta Timur, yang disengketakan Abdul Halim dan PT Salve Veritate.

Mereka yakni mantan Kepala Kantor WIlayah (Kanwil) Badan Pertanahan Nasional (BPN) DKI Jakarta, Jaya, delapan pegawai BPN DKI Jakarta, pensiunan pegawai BPN, Abdul Halim selaku pihak bersengketa hingga Lurah Cakung Barat berinisial RD.

Mereka disangkakan memberikan keterangan palsa dalam akta otentik dan atau pemalsuan akta otentik PT Salve Veritate yang melibatkan pegawai BPN.

Proses hukum terhadap para pegawai BPN DKI Jakarta itu mendapat dukungan dari Kementerian Agraria dan Tata Ruang/BPN.

Ia menilai, stigma negatif sebagai mafia tanah terhadap PT Salve Veritate dan kuasa hukumnya merupakan modus baru yang digunakan oleh pihak-pihak yang ingin mengambil tanah tersebut.

“Dengan adanya persidangan Abdul Halim, kami berharap praktik mafia tanah yang sebenarnya dapat terungkap serta pihak-pihak yang terlibat dalam pengambilan dan memanfaatkan tanah milik PT Salve Veritate secara melawan hukum dapat dimintai pertanggungjawaban,” jelasnya.

“Hal tersebut merupakan bukti dari komitmen terhadap pemberantasan mafia tanah,” tambah Fandi.

Staf Khusus sekaligus Juru Bicara ATR/BPN Taufiqulhadi menyikapi positif langkah polisi menetapkan tersangka delapan pegawai BPN Jakarta Timur dalam kasus pergantian nama sertifikat milik PT Salve Veritate di Cakung.

“Delapan orang yang ditetapkan tersangka ini mungkin hanya mimiliki peran minor dan tidak menyadari akibatnya karena tekanan atasannya di kantor wilayah BPN,” kata Taufiqulhadi kepada Kompas.com, Jumat (24/12/2021).

Selanjutnya, Jaya selaku mantan Kakanwil BPN DKI Jakarta telah menjalani persidangan atas kasusnya di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat dan divonis tiga tahun dan enam bulan penjara terhadap mantan Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) BPN DKI Jakarta, Jaya, atas kasus mafia tanah.

Jaya dinilai telah terbukti melakukan pemalsuan dokumen Sertifikat Hak Guna Bangunan (SHGB) atas nama PT Salve Veritate.

Sementara, Abdul Halim masih menjalani persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.(Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 58 JAKARTA, JAPOS.CO – Gerombolan Pemancing Liar, yang dikenal dengan singkatan GOMPAL, mengadakan kegiatan mancing bareng (mabar) di tambak yang terletak di wilayah Bambu Kuning dekat Banjir Kanal Timur…