Scroll untuk baca artikel
BeritaHEADLINESUMATERASumatera Barat

Warga Binaan Berikan Hasil Kebun

×

Warga Binaan Berikan Hasil Kebun

Sebarkan artikel ini

Views: 62

BUKITTINGGI, JAPOS.CO – Napi Binaan Lapas Kls II A  Bukittinggi  memberikan hasil manfaat terhadap institusi tersebut, karena warga binaan yang sangat kreatif dan tipe pekerja sekaligus mengarap perkebunan tanam bawang.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Bukittinggi (Labukti) Sumatera Barat (Sumbar) sekarang  membuahkan hasil cocok tanam bawang merah hasil pertanian  dalam tujuh puluh hari terakhir.

“Salah satu tujuan Pemidanaan menurut Undang-undang Pemasyarakatan bahwa Warga Binaan Pemasyarakatan   melalui program- yang dilaksanakan di Lapas,” Kepala Lapas Kelas IIA Bukittinggi, Marten, Senin (26/06).

Lapas Bukittinggi  Program Unggulan Pembinaan Kemandirian WBP Budidaya Bawang Merah. “Sampai saat sekarang sudah berjalan  empat kali dan hasilnya memuaskan,” ungkap Kalapas Marten.

Program pembinaan kemandirian yang digulirkan Lapas Bukittinggi juga merupakan suatu upaya nyata guna mewujudkan ketahanan pangan.

Dalam kegiatan  Kalapas didampingi jajaran beserta WBP memanen bumbu favorit dapur  yang  harganya mengembirakan  di pasaran.

Panen belum dilakukan terhadap seluruh bawang merah yang ditanam oleh WBP Lapas Bukittinggi, karena masih ada bawang merah yang belum cukup umur untuk dipanen.

Bawang merah ditanam di dalam lingkungan Lapas Bukittinggi dengan luas lahan kurang lebih setengah hektare, rencananya hasil panen tersebut dijual ke pengepul yang sebelumnya juga sudah bekerjasama dengan pihak Lapas.

Kalapas mengatakan bahwa Lapas Bukittinggi akan terus memperbanyak kegiatan agrobisnis yang sesuai dengan kondisi daerah.

Sementara itu, Ahmad, salah seorang Warga Binaan Pemasyarakatan yang terlibat dalam program pembinaan kemandirian budidaya bawang merah mengungkapkan ucapan terimakasih atas program yang telah diberikan oleh Lapas Bukittinggi. Ahmad juga berharap setelah bebas nanti  dapat menjadi petani yang unggul dan produktif.

“Kami sebagai WBP telah menguasai teknik budidaya bawang merah dengan baik. Hasil panen kali ini sangat memuaskan. Semoga kedepannya lebih baik lagi dan lahan pertanian di dalam Lapas bisa diperluas lagi,” tutup Ahmad.(Yet)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 54 JAKARTA, JAPOS.CO – Gerombolan Pemancing Liar, yang dikenal dengan singkatan GOMPAL, mengadakan kegiatan mancing bareng (mabar) di tambak yang terletak di wilayah Bambu Kuning dekat Banjir Kanal Timur…