Scroll untuk baca artikel
BeritaHEADLINEJAWAJawa Barat

Akibat Server Diserang Virus, 2 Hari Pelayanan Aminduk KBB Terbengkalai

×

Akibat Server Diserang Virus, 2 Hari Pelayanan Aminduk KBB Terbengkalai

Sebarkan artikel ini

Views: 123

BANDUNG BARAT, JAPOS.CO – Warga Kecamatan Cipongkor,Kabupaten Bandung Barat (KBB) yang akan mengurus administrasi kependudukan seperti KK, KTP dan lainnya terpaksa harus mengalami rasa kecewa. Pasalnya sudah 2 hari, Server pelayanan Adminduk Disdukcapil KBB diserang virus.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Seperti apa yang dialami Dani (52) warga Kota Bandung yang akan mengurus administrasi  kepindahannya  ke Kabupaten Bandung Barat, dirinya yang sudah berdomisili di Kecamatan Cipongkor harus merasa kecewa lantaran pulang dengan tangan hampa.

“Kita uruskan 1 bulan dari Kota Bandung, katanya dari Bandung bisa langsung ternyata gak bisa harus di on kan lagi di Disduk Kotamadya Bandung, akhirnya kemarin kita bereskan kalau di Bandung memakan waktu 3 hari, langsung saya ambil kesini saya uruskan lagi, tapi ternyata servernya. Waktu bulan kemarin server juga, yang terjadi server lagi server lagi berarti kendalanya di server,” ucapnya dengan nada kesal di Lobi Disdukcapil KBB, Jumat (10/3/2023).

Dia menambahkan,Untuk pelayanan terhadap masyarakat tolong segera perbaiki jangan terfokus pada satu alat atau  harus ada antisipasi yang lain, dulu sebelum komputerisasi pelayanan baik – baik saja, cepat malah.

Terpisah, Kepala Bidang PIAK (Pemanfaatan Informasi Administrasi Kependudukan) Disdukcapil KBB, Syamsul Efendi membenarkan, jika pelayanan Adminduk masyarakat baik di Kecamatan maupun di Disdukcapil KBB terganggu akibat server terserang virus.

Kendalanya itu karena adanya penggunaan VPN sehingga adanya serangan dari luar berupa virus makanya ada gangguan

Masih dikatakan Syamsul, pihaknya sudah berupaya membersihkan virus. selain itu petugas di kecamatan diintruksikan untuk menggunakan anti virus serta tidak menggunakan diluar kegiatan pekerjaan.

“Mudah-mudahan cepat diselesaikan, kita juga dari Dinas sedang berusaha untuk memperbaiki, cuma ada hal-hal yang diluar kemampuan kita. Kemarin itu ada dari alat atau apa saya juga kurang ini karena ada tim ahli yang memeriksa ternyata ada yang harus diganti cuma yaitu sekarang kewenangan vendor. kita menyerahkan saja ke ininya apa yang harus diganti silahkan koordinasi dengan vendornya kita hanya terima sebagai pengguna saja,” harapnya.(DEMAK GULTOM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 108 JAKARTA, JAPOS.CO – Gerombolan Pemancing Liar, yang dikenal dengan singkatan GOMPAL, mengadakan kegiatan mancing bareng (mabar) di tambak yang terletak di wilayah Bambu Kuning dekat Banjir Kanal Timur…