Scroll untuk baca artikel
BeritaHEADLINEJAWAJawa Barat

17 Siswa dan 8 Guru Positif Covid-19, 7 Sekolah di Kota Banjar Hentikan PTM

×

17 Siswa dan 8 Guru Positif Covid-19, 7 Sekolah di Kota Banjar Hentikan PTM

Sebarkan artikel ini

Views: 61

BANJAR, JAPOS.CO – 7 sekolah di Kota Banjar, Jawa Barat ditutup sementara menyusul sejumlah siswa dan guru yang positif Covid-19. Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terpaksa dihentikan dan kembali belajar secara daring. Satgas Covid-19 Kota Banjar mencatat siswa yang positif Covid-19 itu diduga kuat karena tertular dari orang tuanya.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

“Setelah kami telusuri siswa yang terpapar Covid-19 itu kontak erat dengan orang tuanya yang baru saja tiba dari luar kota,” ucap petugas sekretariat Satgas Covid-19 Kota Banjar, Edi Herdiyanto kepada para awak media, beberapa waktu lalu.

Edi menambahkan, selain siswa juga terdapat guru yang terkonfirmasi positif Covid-19. Sebagian dari siswa dan guru yang terkonfirmasi positif Covid-19 tersebut, kini menjalani isolasi terpusat dan isolasi mandiri. Berdasarkan data dari Satgas Covid-19 Kota Banjar, tercatat 17 siswa dan 8 guru yang positif terinfeksi Covid-19.

Dinas Pendidikan Kota Banjar mencatat terdapat 4 SMP yang ditutup sementara. Keempat sekolah itu adalah SMP Negeri 1 Kota Banjar, SMP Negeri 3 Kota Banjar, SMP Al-Falah dan SMP Huswatun Hasanah.

“Terdapat siswa dan guru yang positif Covid-19 dan kami terpaksa harus menghentikan sementara PTM hingga kondisi sudah membaik,” jelas Sekretaris Dinas Pendidikan Kota Banjar, Ahmad Yani.

Sekolah tingkat menengah atas yang juga ditutup sementara adalah SMK Negeri 2 Kota Banjar, SMK Negeri 3 Kota Banjar, dan SMA Negeri 2 Kota Banjar. Sementara sisanya yakni SMA Negeri 1, SMA Negeri 3, SMK Negeri 1 dan SMK Negeri 4 Kota Banjar diberlakukan PTM 50 persen.

Dinas Kesehatan Kota Banjar mencatat terjadi lonjakan kasus Covid-19 dalam dua pekan ini. Hingga Kamis (17/2) tercatat sudah lebih dari 116 kasus terkonfirmasi dengan 5 orang dirawat di RSUD Banjar, 8 orang menjalani isolasi terpusat di RS Asih Husada dan sisanya menjalani isolasi mandiri. Terkait Covid-19 varian Omicron, Dinas Kesehatan belum bisa memastikannya.

“Belum keluar hasil dari laboratorium kesehatan daerah atau Labkesda Provinsi Jawa Barat,” kata Kepala Bidang Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit, Dinas Kesehatan Kota Banjar, Dr Ika Rika Rohantika kepada para awak media, Kamis (17/2).

Dr Ika meminta agar semua pihak semakin ketat menerapkan protokol kesehatan dan mengurangi mobilitas atau aktivitas di luar rumah. (Mamay)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *