Scroll untuk baca artikel
BeritaBODETABEKDepokHEADLINE

Reses Komisi VIII DPR RI, Nur Azizah : Blak Blakan Bicara Program Kerja di Depan Puluhan Wartawan PWI Depok

×

Reses Komisi VIII DPR RI, Nur Azizah : Blak Blakan Bicara Program Kerja di Depan Puluhan Wartawan PWI Depok

Sebarkan artikel ini

Views: 119

DEPOK, JAPOS.CO – Setelah melakukan kegiatan Reses Masa Persidangan I Tahun 2023-2024 diwilayah  Kelurahan Mampang, Kecamatan Pancoran Mas, anggota DPR RI, Nur Azizah Tamhid mengunjungi kantor PWI Kota Depok, Jumat (13/10/2023). Setibanya di kantor PWI Kota Depok Nur Azizah disambut Ketua PWI Kota Depok Rusdy Nurdiansyah dan puluhan wartawan.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Didepan Puluhan wartawan Nur Azizah bicara blak-blakan menyampaikan program-program kerja yang telah dilakukannya sebagai anggota DPR RI komisi VIII serta rencana ke depan terkait pencalegannya kembali sebagai anggota DPR RI.

“Saya anggota Komisi 8 DPR-RI,membidangi terkait sosial, keagamaan, perlindungan anak dan keluarga. Tugasnya mencakup pengawasan dan pembahasan kebijakan pemerintah dalam bidang tersebut.Serta menetapkan anggaran untuk sektor-sektor tersebut,” kata Nur Azizah.

“Soal program kerja yang sudah dan sedang kami lakukan di Komisi VIII DPR, antara lain program Rumah Sejahtera Terpadu (RST). Dalam kegiatan ini, saya barusan meninjau pembangunan rumah hasil program RST Kementerian Sosial. Kami ke rumah milik Nursamsinar di Jl. Remaja, Gang Sawah 5, RT 06 /RW 06 Mampang, Kecamatan Pancoran Mas. Ini salah satu yang menerima manfaat program RST,” ujar Istri Nurmahmudi Ismail Mantan Walikota Depok dua periode itu.

Nur Azizah menegaskan sebagai anggota DPR RI komisi VIII dirinya memiliki aspirasi ke masyarakat. Nah, Rumah Sejahtera Terpadu ini dibangun dari aspirasi Nur Azizah.

“Untuk program RST tahun 2023 ini kita masing-masing anggota dapat 50 paket. Sebelumnya tahun 2022 kita ada 200 paket dan tahun 2021 kita ada 100 paket. Aspirasi ini yang kita salurkan ke masyarakat daerah pemilihan kita. Kebetulan dapil saya Depok dan Bekasi maka saya pun menyalurkannya,” ucapnya.

Ketika ditanya prosentase pembagian di Depok dan Bekasi, Nur Azizah mengakui lebih banyak di Depok. “Karena memang kita lihat suara saya banyak di Depok. Perbandingannya tahun 2021, Depok 70 dan Bekasi 30. Tahun 2022 Depok 135, Bekasi 65. Sementara tahun ini 50 paket, Depok kebagian 26 paket RTS,” jelas Nur Azizah.

Menurut Nur Azizah Dalam bidang keagamaan, juga telah membantu rumah ibadah, tak hanya untuk orang Islam tapi juga agama lainnya. Bahkan ia menepis anggapan Depok kota intoleran dengan ikut membantu pembangunan gereja. Meskipun ia dari partai yang selalu difitnah intoleran yakni PKS.

“Ya belum lama kita bantu pembangunan gereja. Kebetulan kita ada anggaran aspirasi dari kementerian agama, nah kita bantu lewat bimas kristen Kementerian Agama. Bagi kita kan yang penting NKRI,” ungkapnya

Soal isu ribut-ribut pembangunan gereja di Cinere, Nur Azizah menekankan pada perizinannya. Biasanya ribut karena perizinannya belum ada. “Seperti Bangun Masjid juga kan harus ada izinnya,” ujar Nur Azizah.

Pada kesempatan itu selain menjelaskan program kerja kepada wartawan, Nur Azizah yang datang bersama sang suami mantan Wali Kota Depok Nur Mahmudi Ismail dan anak yang juga Caleg Provinsi Jawa Barat dapil Depok-Bekasi Ahmad Syihan Ismail menanam pohon belimbing di taman PWI Depok.

Mengenai Ibu dan anak yang maju jadi Caleg, DPR dan DPRD Jawa Barat keduanya menegaskan bahwa mereka memang ditugaskan DPP PKS.

“Jadi kita di PKS tak ada budaya mengajukan diri. Semua harus ditugaskan dari DPP. Kebetulan DPP menugaskan kami,” pungkasnya.(Joko Warihnyo)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 118 TANJUNGBALAI, JAPOS.CO – Lapas Tanjungbalai serahkan SK remisi khusus waisak 2024 kepada wargabinaan di aula Lapas, Kamis, (23/05/2024).Advertisementscroll kebawah untuk lihat konten Di Lapas Tanjungbalai ada 10 (sepuluh)…