Scroll untuk baca artikel
BANTENBeritaHEADLINELebak

Para Kiai di Lebak Banten Minta Bantuan Ganjar Kembangkan Ekonomi Berbasis Pertanian di Pesantren

×

Para Kiai di Lebak Banten Minta Bantuan Ganjar Kembangkan Ekonomi Berbasis Pertanian di Pesantren

Sebarkan artikel ini

Views: 113

BANTEN, JAPOS.CO – Banyak di antara pondok pesantren di Kabupaten Lebak, Banten yang mengembangkan pertanian dan hortikultura untuk meningkatkan perekonomian para santri maupun masyarakat sekitarnya.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Potensi itu terungkap dalam pertemuan atau Halaqoh Kebangsaan yang diadakan Ulama Merah Putih di Pondok Pesantren Nurul Jadid, Kecamatan Leuwidamar Kabupaten Lebak, Banten, Jumat (22/9/2023) malam.

“Yang ada di daerah kami yang daerah pedesaan, mayoritas kami itu para kiai dan petani. Sementara ini kami bisa memberikan atau memberdayakan santri itu dari hasil pertanian,” kata Kiai Syuhada, salah seorang tokoh kiai yang hadir.

Selama ini, pondok pesantren yang memiliki sejumlah bidang lahan persawahan mampu memproduksi beras untuk mencukupi kebutuhan para santri. Bahkan, tak jarang juga hasilnya juga berlebih dan bisa dijual kepada warga.

Namun, Kiai Syuhada mengeluhkan aktivitas pertanian di pesantrennya saat ini terkendala kondisi cuaca panas hingga kekeringan akibat musim kemarau yang cukup ekstrem dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Untuk saat ini kondisinya kemarau, sudah berapa bulan enggak bisa cocok tanam. Nah, itu juga perlu perhatian khusus ketika seperti musim kemarau ini. Masyarakat dan para kiai yang biasanya bercocok tanam, menanam padi dan palawija untuk kehidupan kami di pondok pesantren terkendala dengan cuaca seperti ini,” tutur Kiai Syuhada.

Pada kesempatan itu, para kiai pun menyampaikan aspirasi dan harapan terhadap Ganjar Pranowo sebagai bakal calon presiden 2024-2029 melalui para sukarelawan Ulama Merah Putih.

Mereka berharap keberhasilan Ganjar dalam mengembangkan pertanian dan perekonomian masyarakat di wilayah Jawa Tengah bisa diterapkan di wilayah Kabupaten Lebak, Banten maupun Indonesia pada umumnya.

“Harapannya pada Pak Ganjar. Karena, kemarau bukan untuk kali ini saja, mungkin tahun depan, atau mungkin tahun-tahun berikutnya ada kemarau. Jangan sampai kemarau seperti nasib kami sekarang ini,” kata Kiai Syuhada.

Kegiatan halaqoh kebangsaan yang digagas Ulama Merah Putih kali ini diikuti 15 kiai pengurus pondok pesantren dan majelis talim dari berbagai wilayah di Kabupaten Lebak.

Antara lain, Kiai Imanullah (PP Nurul Jadid) Kiai Imam Mujaerimi T (Al-Hidayah Wanti), Ajeungan Dede Sirojuddin (As-Syifa), Kiai Maman Abdurrrahman (Al-Fattah) dan Kiai Abdur Rahmat (Al-Munawwarah).

Hadir juga KH Badrussalam (Tarbiyatul Falah), Kiai Muslih Syam (Majelis Sejuta Ummat), Kiai M Dahlan (Riyadhus Shibyan) KH Eddi Junaedi (Al-Barokah) dan KH Pepen (Al-Iman).

Selain itu, ada KH Wahyuddin (Bani Ali), Kiai asep Amin Murodi (Hasyimiyyah), Ki Abdullah Syahroni (Majlis Saung Garuda) KH Syuhada (Miftahul Jannah) serta Kiai Aning (Nurul Falah). (Red)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *