Scroll untuk baca artikel
BeritaHEADLINERiauSUMATERA

Puluhan Orang Preman Secara Membabibuta  Serang Warga Desa Dayun Siak

×

Puluhan Orang Preman Secara Membabibuta  Serang Warga Desa Dayun Siak

Sebarkan artikel ini

Views: 176

PEKANBARU, JAPOS.CO – Puluhan orang diduga suruhan dari PT Duta Swakarya Indah (DSI) datang dan langsung menyerang warga. Mereka juga berusaha untuk menguasai lahan seluas 1.300 hektar di Desa Dayun, Kabupaten Siak, Senin (10/4/2023).

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Salah satu pemilik lahan, M Dasrin Nasution mengungkapkan, sekelompok orang yang diduga suruhan PT DSI itu datang tiba-tiba dan langsung menyerang sejumlah warga yang berada di lokasi perkebunan itu.

Akibat serangan tak terduga itu, sontak sejumlah warga berhamburan menyelamatkan diri.

“Kita tidak tau apa maksudnya PT DSI mengirim orang-orang yang tidak ada kepentingannya dengan kita. Mereka tadi itu datang langsung menyerang orang-orang kita. Kita tidak tau apa-apa berlarian ke segala penjuru. Sampai detik ini kita tidak tau apa maksudnya, apa mereka ingin mencelakakan karyawan disana atau kah ingin menguasai area. Tapi yang jelas kita tidak dikasih kesempatan berbicara sedikitpun, mereka langsung menyerang,” kata M Dasrin.

Dalam serangan mendadak itu, seorang warga mengalami luka ringan akibat pukulan

“Kalau saya tidak salah ada satu orang cedera ringan kena pukul tangannya, mungkin dia menangkis. Karena mereka yang datang itu semuanya memakai alat semacam kayu pentungan yang sudah diruncingkan. Langsung datang, langsung memukul, tidak ada bicara apapun,” ungkap M Dasrin lagi.

Berdasarkan pengamatan M Dasrin, orang diduga suruhan PT DSI itu bukanlah warga setempat, melainkan gabungan antara orang Flores dan orang Nias.

“Tidak ada warga disini, kayaknya itu gabungan antara orang Flores dan orang Nias,” ucapnya.

Dijelaskan M Dasrin, sekelompok orang itu datang menggunakan satu unit mobil yang berjumlah puluhan orang. Kemudian aksi mereka berhenti usai ketika polisi datang.

“Setelah itu Kapolres datang untuk membubarkan. Kapolres mengatakan dia tidak ingin hal ini terulang kembali dan dia mengatakan bagaimana caranya melakukan mediasi antara pemilik,” jelas M Dasrin.

Usai kedatangan Polisi, suasana di lokasi cenderung kondusif, namun kata Dasrin, mereka yang menyerang tersebut masih berada di lahan milik PT DSI.

“Kapolres menjamin sudah kondusif, sudah diusir dia dari situ,” pungkas M Dasrin.

Terkait peristiwa ini, Kapolres Siak, AKBP Ronal Sumaja ketika dikonfirmasi membenarkan adanya kejadian itu.

“Saya di TKP, perlu saya konfirmasi kejadiannya upaya pendudukan oleh karyawan PT DSI. Belum terjadi kontak fisik, karena pihak ex PT Karya Dayun mampu menahan diri/tidak terpancing,” kata Ronal.

Kata Ronald, saat ini pihaknya sudah melakukan pendataan terhadap orang-orang tersebut yang terdiri dari orang Flores dan Melayu.

“Mereka sudah didatakan dan sementara standby di lahan PT DSI. 30 org dari berbagai suku (Flores, Melayu),” ucapnya.

Terpisah, Ketua DPP LSM Perisai selaku yang dikuasakan oleh warga pemilik lahan, Sunardi SH menyampaikan terima kasih kepada Kapolres Siak dan segenap jajaran yang telah berupaya dengan sigap untuk memberikan pengamanan. Sehingga, peristiwa ini tidak sampai terjadi bentrokan antara pihak PT DSI dengan warga pemilik lahan.

“Saat ini, pihak kepolisian Polres Siak telah memberikan pengamanan sampai dengan kondisi benar-benar kondisi,” tegas Sunardi.(AH)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 50 MEDAN, JAPOS.CO – Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) menjadi pemenang terbaik dari seluruh Polda Tipe A yang ada di Indonesia dengan meraih penghargaan Kompolnas Awards tahun 2024.Advertisementscroll…