Scroll untuk baca artikel
BANTENBeritaHEADLINEPandeglang

Bupati Irna Apresiasi Program Kejari Pandeglang

×

Bupati Irna Apresiasi Program Kejari Pandeglang

Sebarkan artikel ini

Views: 64

PANDEGLANG, JAPOS.CO – Bupati Pandeglang Irna Narulita sangat mengapresiasi program kegiatan yang dibuat oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Pandeglang, program yang dimaksud adalah sosialisasi pencegahan kekerasan terhadap anak, narkotika, dan bela negara dilingkungan Pendidikan.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

“Kegiatan ini sangat tepat karena sangat dibutuhkan oleh para peserta didik, kolaborasi yang sangat baik dari kejaksaan, polres dan kodim serta stakeholder terkait lainnya, dengan sosialisasi ini siswa bisa mengetahui modus yang dilakukan baik dalam kekerasan maupun penyebaran narkoba”, demikian dikatakan Bupati Irna saat memberikan sambutan pada kegiatan tersebut, di Ponpes Kunkarima Ciekek Hilir Kecamatan Majasari, Kamis (19/5/2022).

Dikatakan Irna, anak merupakan aset bangsa, adanya kekerasan pada anak dan penyebaran narkoba berati merusak generasi anak bangsa.

“Kalian (para santri-red) masa depan indonesia, dijaga oleh negara. Jika orang tua kurang edukasi mohon dimaafkan ibu kita, dengan kalian terus menimba ilmu tentu akan menjaikan kita selamat dunia dan akhirat dengan berpegangan kepada Al-Qur’an dan Hadist”, tandasnya.

Menurutnya, prilaku kekerasan pada anak dilakukan oleh orang sekelilingnya, dan korbannya hampir 70% perempuan dan anak usia 13-18 tahun.

“Kita hapuskan kekerasan pada anak, jangan menyalahi aturan, adik – adik semua harus faham modus yang biasa dilakukan pelaku kekerasan, untuk itu simak dengan baik materi yang disampaikan pada kegiatan sosialisasi ini”, pungkasnya.

Sementata Kepala Kejaksaan Negeri Pandeglang Helena mengatakan, program ini dibuat karena mengacu kepada selogan Kabupaten Pandeglang sejuta santri seribu kiyai. Kata dia, dengan selogan ini harusnya kasus anak dan narkoba bisa berkurang.

“Kami ingin menekan kasus kekerasan pada anak dan narkoba, untuk itu kami buat program ini agar para pelajar khususnya mengetahui bahaya dan hukuman jika ada pelanggaran hukum pada kasus tersebut”, ungkapnya.

Menurut Helena pendidikan bela negara diyakini bisa menekan angka kekerasan pada anak dan penyebaran narkoba.

“Jika mereka faham apa itu bela negara, tidak ada lagi kekerasan dan paparan narkoba yang terjadi dikalangan anak – anak”, tandasnya. (Yan /Hms)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *