Scroll untuk baca artikel
BANTENBeritaHEADLINESerang

Hadiri Isra Mi’raj di Ponpes Jami’atul Ikhwan, Wagub Andika Minta Doa Ulama untuk Banten

×

Hadiri Isra Mi’raj di Ponpes Jami’atul Ikhwan, Wagub Andika Minta Doa Ulama untuk Banten

Sebarkan artikel ini

Views: 23

SERANG, JAPOS.CO – Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy menghadiri peringatan Isra Mi’raj di Ponpes Jami’atul Ikhwan, Tunjungteja, Kabupaten Serang, Kamis (3/3) malam.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Dalam acara yang juga digabung dengan istighasah kebangsaan dan haul masyayikh Nahdlatul Ulama tersebut, Andika meminta para tokoh alim ulama mendoakan Provinsi Banten agar terhindar dari segala malapetaka.

“Permohonan ini saya sampaikan mewakili Pemerintah Provinsi dan masyarakat Banten mengingat kita di Banten, khususnya di Serang, baru saja mengalami musibah banjir yang skalanya besar dan pertama dalam sejarah,” kata Andika.

Hadir pada acara tersebut Wakil Ketua PBNU KH Zulfa Mustofa, Ketua PCNU Kabupaten Serang M Robi IZT, dan Rais Syuriah PCNU Kabupaten Serang yang juga pengasuh Ponpes Jami’atul Ikhwan KH Tb A Khidori Yusuf. Turut hadir Ketua Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto dan Wakil Ketua DPRD Banten Fahmi Hakim.

Andika mengulas, banjir di Kota Serang dan sekitarnya yang terjadi pada Selasa (1/3) lalu disebabkan oleh intensitas hujan yang tinggi yang dalam catatan ilmu cuaca disebut sebagai hujan besar siklus 200 tahunan.

Akibatnya, kata Andika, Bendungan Sindangheula yang menampung air untuk aliran Sungai Cibanten yang melintasi Kota Serang menjadi kelebihan kapasitas. Kapasitas maksimal Bendungan Sindangheula sebesar 9 juta kubik, namun akibat hujan intensitas tinggi yang terjadi mengakibatkan volume air di bendungan tersebut menjadi 11 juta kubik.

“Nah, kelebihan 2 juta kubiknya itu megalir secara alami ke aliran Sungai Cibanten,” imbuhnya.

Aliran air yang alami itu menjadi persoalan kemudian, kata Andika, karena badan Sungai Cibanten mengalami penyempitan sehingga tidak mampu mengalirkan secara aman kelebihan volume air di Bendungan Sindangheula ke muara sungai di perairan laut Kota Serang.

“Jadi kemarin banyak yang bilang Bendungan Sindangheula jebol. Bukan jebol itu, tapi kelebihan kapasitas yang sebetulnya jika aliran sungainya tidak mengalami penyempitan, banjir tidak akan terjadi,” kata Andika.

Untuk itu, lanjutnya, Pemprov Banten telah mendorong agar Pemerintah Pusat melalui Balai Besar Wilayah Sungai Cidanau Ciujung dan Cidurian (BBWSC3) sebagai pihak yang berwenang atas Sungai Cibanten, untuk menormalisasi badan Sungai Cibanten.

“Kami sedang menunggu DED (detail enginering design) dari BBWSC 3, nanti tiba pelaksanaanya, kami Pemprov Banten akan mendorong Pemkot Serang untuk melakukan penertiban DAS (daerah aliran sungai) di Cibanten,” papar Andika.

Permohonan doa kepada para alim ulama juga disampaikan Andika kaitannya dengan masih berlangsungnya pandemi Covid-19. Menurut Andika pandemi Covid-19 selama 2 tahun terakhir ini sudah menyebabkan terjadinya multi krisis di berbagai bidang mulai dari sosial, ekonomi, hingga pendidikan.

“Selain ekonomi yang Pemerintah juga kesulitan, secara sosial masyarakat juga sekarang menjadi susah. Apa-apa dibatasi. Maka, mari kita doakan agar pandemi Covid-19 segera berakhir,” ujarnya.

Meski begitu, lanjut Andika, ada sedikit kabar gembira terkait pandemi Covid-19 yang saat ini memasuki gelombang ketiga dengan keberadaan varian Omicron. Kata Andika, berbeda dengan gelombang pertama dan kedua pandemi Covid-19 dengan varian deltanya, pandemi saat ini tidak menyebabkan angka keterisian Rumah Sakit dan angka kematian meningkat, meski angka kasusnya sendiri sama-sama meningkat tajam dengan pada saat pandemi Covid-19 gelombang pertama dan kedua.

“Jadi kalau kata epidemiolog, sekarang ini kita sudah memasuki masa endemi atau hidup berdampingan dengan Covid 19,” imbuhnya.

Sementara itu Wakil Ketua PBNU KH Zulfa Mustofa yang bertindak sebagai penceramah mengatakan, masyarakat Banten harus bangga dalam tataran beragama Islam mengingat gurunya guru dari ulama-ulama besar di Indonesia, bahkan dunia, adalah orang Banten yaitu Syeh Nawawi Albantani.

“Jadi Banten itu gudangnya, tempatnya ulama. Itu yang harus kita jaga bersama-sama,” katanya.
(Yan/Adpim)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *