Scroll untuk baca artikel
BANTENBeritaHEADLINEPandeglang

Pj Sekda Minta Puskesmas dan Sekolah Terus Sosialisasikan Pentingnya Vaksinasi

×

Pj Sekda Minta Puskesmas dan Sekolah Terus Sosialisasikan Pentingnya Vaksinasi

Sebarkan artikel ini

Views: 42

PANDEGLANG, JAPOS.CO – Pj Sekretaris Daerah Kabupaten Pandeglang Taufik Hidayat meminta pihak Puskesmas dan Sekolah terus gencar sosialisasikan terkait vaksinasi usia 6-11 tahun. Pasalnya, ada di beberapa sekolah yang kehadiran siswa masih minim.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

“Disinilah para Kepala sekolah dan pihak Puskesmas setempat terus mengedukasi masyarakat bahwa vaksinasi itu penting dilakukan,” demikian dikatakan Taufik Hidayat pada saat meninjau Vaksinasi di SDN Pagadungan 2 Kecamatan Karangtanjung, Kamis (3/2/2022).

Pada dasarnya, vaksinasi itu penting dilakukan khususnya untuk meningkatkan imunitas diantaranya bagi anak – anak sekolah. Namun, kata Taufik, saat ini masih ada beberapa wali murid yang enggan anak nya untuk divaksin.

“Mereka yang divaksin memang yang menyetuji dan menginginkan anak nya sehat agat memiliki kekebalan tubuh,” ungkapnya.

Masih kata Taufik, bagi wali murid yang anaknya sudah divaksin, bisa memberikan pemahaman bagi wali murid lainnya jika vaksinasi itu aman dan penting buat kesehatan.

“Ibu nanti bisa memberikan testimoni vaksinasi ini aman, semoga ini bisa meningkatkan kepercayaan bagi mereka yang anaknya enggan divaksin,” pungkasnya.

Sementara Kasubag Tata Usaha (KTU) Puskesmas Pagadungan Mila Oktaviani mengatakan, pihaknya akan terus memberikan edukasi kepada mesyarakat terkait pentingnya vaksinai anak 6-11 tahun.

“Kita akan gencarkan testimoni anak – anak yang sudah divaksin bahwa vaksinasi ini aman,” katanya.

Dikatakan Mila, vaksinasi anak usia 6-11 tahun memang baru, jadi masyarakat masih terlihat ketakutan karena sudah terpapar issue.

“Kita akan jelaskan agar mereka mengerti, memang kita buat informed consent setuju atau tidak setuju,” ujarnya.

Menurut Mila, saat ini kasus covid di Pagadungan mulai meningkat lagi. Sejauh ini kata dia, sudah ada 8 kasus covid yang terjadi di Pagadungan.

“Dengan kejadian ini kami harap masyarakat bisa mengerti kalo divaksin itu penting,”tandasnya.

Sementara Subriah Kepala Sekolah Pagadungan 2 mengatakan, tidak ada paksaan dalam pelaksanaan vaksinasi, dan tidak menjadikan vaksinasi ini untuk satu persyaratan apapun.

“Kita jalankan sesuai intruksi Kementerian, yang divaksin saat ini atas persetujuan wali murid yang menginginkan anak nya sehat,” katanya.

“Yang hadir cuma 32%, dari total siswa 367 siswa sasaran hanya 90 siswa yang divaksin,” imbuhnya. (Yan/Hms)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 112 SUKABUMI, JAPOS.CO – Kunjungan Pengurus Muhammadiyah Kabupaten Sukabumi ke kantor MUI (Majelis Ulama Indonesia) Kabupaten Sukabumi, Selasa (16/04/2024).Advertisementscroll kebawah untuk lihat konten Adapun kunjungan tersebut dalam rangka silaturahmi…