Scroll untuk baca artikel
BeritaSumatera Utara

Kapolda Sumut Diminta Usut Segera Mafia Tanah Berkedok Tanah Adat di Nagori Sihaporas Kabupaten Simalungun

×

Kapolda Sumut Diminta Usut Segera Mafia Tanah Berkedok Tanah Adat di Nagori Sihaporas Kabupaten Simalungun

Sebarkan artikel ini

Views: 935

SIMALUNGUN, JAPOS.CO – Dugaan praktek mafia tanah yang terjadi di Sihaporas Kecamatan Pematang Sidamanik diduga dilakukan oleh oknum ‘Mafia Tanah’ yang berkedok sekelompok masyarakat demi meraup keuntungan pribadi, hal tersebut disampaikan Pahala Sihombing (14/6) selaku Ketua Lembaga Pengawasan Penyelenggara dan Pelayanan Publik (LP4) Sumatera Utara.

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Sebagai tokoh masyarakat sekaligus pemerhati penyelenggara pelayanan publik, dirinya berpendapat jika sudah seharusnya dalam hal ini Polres Simalungun beserta Kejaksaan Negeri mengusut tuntas serta menyelesaikan permasalahan tersebut, yang sudah beberapa tahun ini tidak kunjung selesai, yang dalam perjalanannya areal tersebut belum dapat digunakan sepenuhnya oleh PT. Toba Pulp Lestari (TPL) sebagai pemegang hak dengan berbagai alasan.

“Saat ini muncul gerakan oknum masyarakat menuntut tanah HGU yang dikelola PT. Toba Pulp Lestari yang menurut saya sangat arogan” ucap Pahala Sihombing.

“Mereka melakukan tindakan memblokir jalan dan melakukan tindakan-tindakan yang mengganggu situasi kamtibmas, yang dalam hal ini saya rasa dapat berpotensi merugikan negara” tambah Ketua LP4 tersebut.

Lebih lanjut Pahala Sihombing juga mengungkapkan, seharusnya hal tersebut menurut bukanlah cara-cara yang tepat, karena seyogiya nya Pemerintah Kabupaten Simalungun beserta APH harus memberikan pengertian kepada masyarakat, sehingga Masyarakat tidak salah menilai dan tidak terpengaruh dengan oknum Mafia Tanah yang diduga berkedokkan alasan Tanah Ulayat.

Seperti pemberitaan Japos.co sebelumnya perihal keberadaan  pendatang Lamtoras yang terdapat di Sihaporas Kecamatan Pematang Sidamanik Kabupaten Simalungun yang dituding telah membuat keresahan dikalangan masyarakat, ketua Aliansi Sipolha Sihaporas (ASS) dengan tegas menyatakan penolakan nya terhadap keberadaan kelompok tersebut.

“Saya keberatan dan menolak dengan tegas keberadaan kelompok tersebut, yang mengklaim jika tanah Sipolha Sihaporas merupakan Tanah Ulayat” ucap Ketua ASS dengan tegas.

R.Sirait salah seorang pemerhati publik ketika ditanyai pendapat nya perihal permasalahan yang sempat menjadi pemberitaan viral tersebut mengungkapka, sudah seharusnya Pemerintah Kabupaten Simalungun dalam hal ini memberikan pendampingan hukum terhadap permasalahan tersebut.

“Seharusny dalam hal ini Pemkab Simalungun beserta jajaran APH memberikan tindakan tegas terhadap aksi² pidana seperti itu, karena dari bukti kepemilikan saja sudah jelas, siapa yang berhak untuk mengelola” ucap nya kepada Japos.co

Dirinya juga menduga ada agenda terselubung dari aksi yang dilakukan oleh sekelompok oknum masyarakat tersebut dengan oknum mafia tanah yang tidak tertutup kemungkinan telah berkonspirasi dengan oknum pemerintah daerah.

“Jika tidak segera ditindak tegas para mafia tanah ini, saya menduga sudah ada permainan ini antara mafia tanah dengan oknum pejabat Pemkab” tambah R.Sirait.

“PT. Toba Pulp Lestari juga harus segera melaporkan tindakan ini kepada aparat penegak hukum, dan jangan melakukan pembiaran walaupun dari informasi yang saya terima dugaan mafia tanah ini sudah bersifat sangat masif dan melibatkan berbagai pihak sehingga sangat sulit untuk dihadapi” papar nya.

“Jangan ada orang yang merasa kebal dengan hukum di Negara ini, karena Negara kita ini adalah Negara hukum yang berlaku undang – undang nya” tutup R.Sirait dalam memberikan pendapatnya. (L.Tampu)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 75 DELI SERDANG, JAPOS.CO – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Deli Serdang menyalurkan dana hibah kepada lima Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS), salah satunya adalah Panti Yayasan Pendidikan Tunanetra (Yapentra) di Dusun…

Berita

Views: 71 BUKITTINGGI, JAPOS.CO – Badan Amil Zakat Nasional (Basnaz) Bukittinggi kembali salurkan dana zakat kepada Mustahik, Jumat (19/7). Hal tersebut disampaikan Asrial Gindo selaku Humas.Advertisementscroll kebawah untuk lihat konten…