Scroll untuk baca artikel
BeritaHEADLINESUMATERASumatera Utara

Rikkot Damanik Desak Kapolres Simalungun Tangkap Provokator Tanah Adat

×

Rikkot Damanik Desak Kapolres Simalungun Tangkap Provokator Tanah Adat

Sebarkan artikel ini

Views: 167

SIMALUNGUN, JAPOS.CO – Ratusan masyarakat dari aliansi masyarakat Sipolha sihaporas, Kecamatan Pematang Sidamanik kabupaten Simalungun sumatra utara, seruduk Kantor  DPRD kabupaten Simalungun, kamis (06/04/2023).

Advertisement
scroll kebawah untuk lihat konten

Kehadiran aliansi masyarakat Sipolha sihaporas untuk menyampaikan lima(5) tuntutan sikap yang di sampaikan melalui ketua aliansi Sipolha Sihaporas Rikkot Damanik.

Kelima tuntutan tersebut adalah, Mengutuk Tindakan Anarkis Lamtoras yang berupaya meng-Ulayatkan Wilayah Sipolha Sihaporas Dengan merekayasa sejarah. Mendesak Institusi Kepolisian Menindak Pelanggaran Hukum yang dilakukan oleh Lamtoras yang selah-olah kebal hukum di Wilayah Sipolha Sihaporas, Medesak Bupati Simalungun untuk serius Menyikapi Isyu Tanah Adat Wilayah Sipolha Sihaporas Agar memperoleh kepastian Hukum Mendesak DPRD Simalungun Agar mendorong Bupati Simalungun membahas Isyu Tanah Adat Wilayah Sipolha Sihaporas agar segera memperoleh kepastian Hukum.

Selanjutnya aliansi masyarakat Sipolha sihaporas, hanya mengakui masyarakat ber-adat di nagori sipolha Sihaporas bukan masyarakat adat, dan menolak upaya lamtoras yang ingin mendapat pengakuan sebagai masyarakat adat,menolak rencana pengajuan penetapan sihaporas menjadi hukum adat dan tanah adat dengan modus masyarakat adat.

Dalam aksi damai, yang di terima langsung oleh ketua DPRD kabupaten simalungun timbul jaya sibarani, dan mewakili bupati simalungun dan unsur muspida, mengundang perwakilan dari aliansi masyarakat Sipolha sihaporas, untuk berkordinasi lanjutan di ruang kerja ketua DPRD kabupaten Simalungun.dalam pertemuan tersebut Rikkot Damanik selaku ketua aliansi masyarakat Sipolha sihaporas, mengatakan tetap mendesak pemerintah kabupaten simalungun, untuk selanjutnya menyelesaikan segala tuntutan yang di sampaikan aliansi masyarakat sihaporas.

Selanjutnya Rikkot Damanik juga dengan tegas menolak rekayasa sejarah Sihaporas yang berpotensi merubah peradapan wilayah Sipolha Sihaporas yang sangat bertentangan dengan sejarah sihaporas. Serta mendesak kapolres simalungun menangkap provokator yang selama ini jadi biang kerok pertikaian klaim tanah adat seperti Johnson Ambarita Joni Ambarita, mangitua ambarita,baren ambarita yang mengaku adalah membuat tanah adat simalungun sementara mereka itu adalah pendatang.(Tim)

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Views: 52 JAKARTA, JAPOS.CO – Persatuan Wartawan Indonesia Provinsi DKI Jakarta (PWI Jaya) kembali membuat gebrakan dengan menggelar Orientasi Kewartawanan dan Keorganisasian (OKK) secara inhouse. Kegiatan tersebut dilaksanakan Rabu (24/7/2024)…

Berita

Views: 99 TANJUNGBALAI, JAPOS.CO – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tanjungbalai melaksanakan Rapat Koordinasi Pelayanan Penyusunan Daftar Pemilih di Lokasi Khusus pada Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Walikota dan Wakil Walikota…