Komnas HAM Merespon Pelaporan Dugaan Kesalahan Eksekusi di Pulo Gebang

JAKARTA, JAPOS.CO – Komnas HAM merespon pelaporan yang dilakukan Abidan Simanjuntak dan Fredy Kurniawan pada Senin (28/6) setelah kediamannya mereka ikut dieksekusi oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur (PN Timur).

Kasus dugaan kesalahan esksekusi tersebut di wilayah Pulo Gebang, Cakung, Jakarta Timur yang dilakukan oleh Pengadilan Negeri Jakarta Timur (PN Jaktim) pada Selasa 8 Juni 2021 lalu.

“Kita sudah diundang dan melakukan audiensi hari selasa 13 Juli 2021 sama Komnas HAM,” ungkap Abidan melalui siaran Kamis (22/7/21).

Menurut Abidan, kasus mereka sedang ditangani oleh Tim Pemantau dari Komnas HAM. “Kemaren juga dihubungi lagi sama Komnas HAM, katanya sedang ditangani sama Tim Pemantau,” kata Abidan.

Abidan berharap agar kejelasan atas hilangnya tempat yang mereka tinggali selama ini mendapat titik terang. “Sulit kita melawan, kita hanya bisa berharap semoga ada jalan dan jika memang pengadilan salah dalam membuat penetapan maka mohon segera lakukan penggantian,” harapnya.

Sebagai informasi, PN Jaktim melakukan eksekusi sesuai dengan Surat Penetapan No. 09/2020/Eks Jo No. 260/Pdt.G/2015/PN.Jkt.Tim Jo No
746/PDT/2017/PT DKI Jo No 2525.K/PDT/2019.

Surat penetapan tersebut terbit setelah sebelumnya terjadi saling gugat antara Rahmat dengan Lies Iriani yang kemudian dimenangkan oleh Lies Iriani.

“Soal siapa yang menang dan soal eksekusi kita tidak masalah, tapi yang kita bingung kenapa lahan kita juga ikut di eksekusi, sementara kita tidak ikut berperkara,” ungkapnya.

Ia menambahkan yang harusnya dieksekusi adalah lahan yang sebelumnya diakui sebagai milik Rahmat dan kemudian di jual ke warga.

“Memang rumah kami sangat dekat dengan objek perkara, tapi kami tidak beli sama Rahmat, warga lain juga tau itu,” ujarnya.

Dari beberapa berkas yang ditunjukkan tercatat bahwa Abidan Simanjuntak membeli lahan ke Susman Gumanti dan tercatat di Akta Jual Beli (AJB) dengan nomor 1136/2008 sementara Fredy Kurniawa membeli dari NI Gusti Ayu Made Suciati tercatat di Akta Jual Beli (AJB) dengan nomor 2233/2012.

Untuk itu, diduga ada kesalahan yang dilakukan oleh PN Jaktim, dimana ada perbedaan luas sertifikat yang menjadi Objek Perkara dengan penetapan eksekusi.

“Dari Surat Penetapan itu, kami sadar kalau lahan yang kami dijadikan satu atau digabungkan dengan Objek Sengketa Sertifikat Hak Milik 02973 yang disebutkan memiliki luas 4.149 M2 atas nama Lies Iriani, tapi di surat penetapan eksekusi kenapa jadi 4.419 M2,” jelas Abidan.

“Ini ada yang aneh, kalau memang seperti itu, berarti 3 rumah yang di luar itu harusnya kena eksekusi semua, tapi Faktanya tinggal satu tetangga kami yang tidak di eksekusi,” tambah Abidan.

Dengan sejumlah fakta yang mereka miliki, Abidan dan Fredy menegaskan akan terus mencari keadilan dan menyurati berbagai Instansi terkait hingga ada kejelasan atas lahan milik mereka.(Red)

 44 total views,  1 views today

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *